Ganti Kartu NPWP

Di Indonesia, pajak menjadi nomor satu penerimaan negara. Katanya membuat para karyawan direktorat pajak harus mengganti sistem penggajian menjadi remunerasi. Meskipun gw ga tau apa maksud riilnya, tapi konon katanya bayaran tiap bulan bakal lebih gede, tergantung pajak yang diambil dari masyarakat. Remunerasi katanya bisa mengurangi keinginan orang untuk korupsi, karena penghasilannya dinilai sudah cukup. Telek kucing! Remunerasi sudah dilakukan tapi korupsi tetep jalan. Bahkan pelayanan di kantor pajak sangat jauh dari sikap melayani. Pengalaman gw tadi siang bener-bener membuat gw kesel banget sama tuh pegawai kantor pajak. Gw coba ceritain deh.

Awalnya dari hari jumat kemarin, secara rutin setahun sekali kita yang berpenghasilan dan penghasilannya dipotong pajak berkewajiban untuk melaporkan SPT tahunan ke direktorat pajak. Tahun-tahun sebelumnya gw biasanya ngumpulin SPT waktu petugas pajak buka stan di Tri Dharma, deket stadion petro. Tapi tahun ini gw mau coba langsung gw kumpul di kantor pajak, soalnya cukup deket sama rumah. Jadinya jumat jam 1, setelah istirahat siang gw langsung meluncur ke kantor pajak. Masih sepi, untungnya udah ada petugasnya, ga pake antri, langsung dilayanin. Sayangnya mereka melayani seperti setengah hati. Bapak-bapak itu ga senyum sama sekali, ga ada kata-kata “selamat siang, ada yang bisa saya bantu?” Birokrat busuk yang mindset-nya masih merasa dia yang dibutuhkan. Beda banget kalo ke bank B*A, pasti disambut senyum, minimal mereka memperkenalkan diri mereka. Di kantor pajak? Boro-boro memperkenalkan diri, name tag mereka aja ga ada.

Ok, lanjut. Setelah selesai dicatat dan dikasih tanda bukti penerimaan SPT gw ditanya alamat. Emang KTP gw dah pindah, sekarang dah di Gresik. Jadi alamat di NPWP sama di KTP beda, daripada ke depannya jadi masalah, gw ditawain untuk pindah alamat NPWP. Ok, gw setuju. Semoga prosesnya ga belibet. Katanya senin jadi. Akhirnya gw ikutin aja prosesnya, walau harus antri lagi, gpp dah, antriannya ga panjang soalnya waktu itu. Dan gw dikasih tau kalo kartu NPWP baru bisa diambil hari senin.

Hari senin dan selasa emang gw rada males ke kantor pajak, sekalian biar lebih panjang jadi kalo ngambil ga pake lama-lama lagi. NPWP-nya tinggal ambil aja. Jadinya Rabu gw balik ke kantor pajak, pas istirahat siang, jam 12. Sebagai informasi, kantor pajak tetep buka waktu jam istirahat. Jam kerjanya dari jam 8 sampe jam 4 sore. Gw parkir motor, langsung masuk ke kantor pajak. Gw bilang keperluan gw, trus dikasih nomor antrian seperti biasa. Ada lima orang di depan gw. Cukup lama juga antrinya soalnya seorang bisa sampai 15 menit untuk ngurus keperluannya. Beruntung ada 3 petugas, sebelumnya ada 4. Mungkin satunya lagi makan siang.

Yak! Diterimalah gw sama ibu-ibu gemuk. Seperti biasa, tanpa senyum, tanpa memperkenalkan diri dan tanpa ucapan selamat siang. Rada males gw sodorin tanda terima untuk pengambilan NPWP. Dia cuma bilang “sebentar ya” langsung ngeloyor masuk ke dalem. Pikir gw, dia mau langsung ambil NPWP gw yang udah jadi. Tapi ternyata lama banget dia ndekem di dalem. Gw cuma dianggurin sendirian. Maenan BB, ngetwit juga, tapi tetep aja bosen. Mana laper, lom makan siang. sampe gw sempet curiga, jangan-jangan kartu gw lom jadi, lagi dibikin sekarang. Hampir aja gw mau nerobos masuk ke dalem. Tapi tuh ibu-ibu keluar, tapi kok di tangannya ga megang kartu NPWP. Siyal, dia cuma bilang “tunggu sebentar ya” tanpa sempet gw tanya sampe berapa lama lagi gw mesti nunggu, eh dia dah balik lagi ke belakang tembok.

Ada keinginan mau gw tinggalin aja, tapi tanda terima kartu masih dipegang sama dia. Gw cuma bisa pasrah aja. Nunggu tuh ibu-ibu keluar, kalo dah keluar mau gw tanyain macem-macem kenapa sampe lama banget nunggunya.

Setelah nunggu lama lagi, ternyata eh ternyata tiba-tiba gw disamperin seorang cowok, ngasih gw kartu NPWP sama semacam surat keterangan gitu. Kayaknya tuh cowok semacam OB atau tukang fotokopi gitu deh, soalnya gw tanyain dia kagak ngerti apa-apa. Bosok! Wahai ibu-ibu CS pemungut cukai! Gw itu wajib pajak patuh yang tiap bulan dipotong bayarannya untuk bayar gaji lo, tanpa ada kata apa-apa gw cuma ditemuin sama OB tanpa gw ngerti harus bagaimana lagi. Bukannya gw ngeremehin para OB, bahkan menurut gw justru pekerjaan mereka jauh lebih mulia dibandingkan dengan CS pajak kagak tau diri.

Emosi gw!

Masukan aja nih ya buat kantor pajak di seluruh antero jagat raya dunia dan akhirat. Namanya aja kantor pelayanan pajak, tapi sikapnya jauh dari sikap melayani. Orang-orang kalian tuh kudu diajarin senyum. Sama para direktur aja lo pada senyam senyum cari muka, yang dateng ke kantor lo itu para wajib pajak. Mereka bayar pajak buat negara yang sebagian hasilnya dipake buat bayar gaji lo. buat lo makan nasi, buat lo beli gincu! Gw saranin juga karyawannya kudu dikasih name tag dong! Biar tau nama, dan kalo kelakuan lo pada jelek biar lo pada malu sama diri lo sendiri. Bukan maksudnya buat jelek-jelekin lo, tapi lo akan malu sama nama lo sendiri kalo pelayanan lo kurang memuaskan.
Jangan lo pikir dengan lo ga korupsi berarti lo udah paling baik.

Gayus lo semua!

Iklan
Categories: Pemberitahuan, Umum | Tag: , , | 6 Komentar

Navigasi pos

6 thoughts on “Ganti Kartu NPWP

  1. HHmmm…jadi referensi klo ke kantor pajak, mau nanya nama pelayannya aahhh… xixixix

  2. adi

    hati-hati jika bicara bung

    • opik

      NAH INI YANG KUDU MIKIR JG…SI ADI !!! DASAR ORANG PAJAK DI KASIH MASUKAN BUKANNYA ELINK !!!!

    • antiadi

      F*CK para perampok uang rakyat, semoga kalian kena azab dunia dan meleleh di kerak neraka

  3. ropel

    itu dikantor pajak mana? kemarin juga gitu bang, tanpa senyum ato apa. masih mending penjaga indomaret.

  4. agush

    btw, kartu npwp barunya jadi ga..?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: