Babi Guling Ibu Oka di Ubud dan Pasar Seni Sukawati

Hari ke-dua liburan kita di Bali pengen jalan yang agak jauh. Maka jadilah kita berencana ke Ubud. Liat liat di peta emang jauh sih lokasinya. Niatnya padahal cuma buat makan siang di Babi Guling Ibu Oka. Karena menurut referensi nih tempat direkomendasikan sekali buat disinggahi.

Jalan dari hotel jam setengah 9 waktu setempat. Biar perjalanan ga terlalu panas juga. Berbekal GPS di Hp maka sampailah kita di Ubud dengan nyasar-nyasar dulu sebelumnya. Tapi seru pas nyasarnya kita ngelewatin jalab setapak gitu di Monkey Forest. Sesuai dengan namanya banyak monyet-monyet berkeliaran di sana. Dan mereka ga galak dan jahil loh.

Sampai di Bu Oka ternyata warungnya lom buka. Jadi ya seperti biasa kita foto-foto dulu di salah satu pura di sana. Di jadwalnya tuh warung bukanya jam 11 siang tapi dah ada loh yang nunggu di meja. Dan ternyata jam setengah 11 pun warungnya sudah mulai melayani pengunjung.

Soal rasa memang top deh. Harga juga ga terlalu mahal kok. Seporsi 30 ribu. Emang ga termsuk murah juga sih. Tapi sebanding lah dengan rasanya.

Selepas dari Bu Oka kita berencana ke Pasar Seni Sukawati. Soalnya istri emang ngebet banget pengen belanja di sana. Sekalian buat beli tanda mata untuk sodara-sodara di jakarta. Seperti juga biasanya kita nyasar-nyasar juga. Soalnya provider ini ga bisa nyaut di perjalanan antara Ubud-Sukawati.

Di Sukawati sang istri langsung deh keliling-keliling nyari mangsa penjual mana yang bisa di tawar serendah-rendahnya. Maksudnya barang dagangannya loh bukan penjualnya. Ga cukup separuh harga, bahkan sang istri bisa nawar sampe sepertiganya dan dikasih loh. Dan buat gw sendiri dapet dua biji baju barong kwalitas super standard dengan harga 15ribu sahaja sehelai.

Nota bene ngebandingi harga antara sukawati dan di mall bisa bikin terperanjat loh. Di mall-mall di bali harganya bisa sampe 2 kali lipat dengan kualitas yang sama.

Ga nyesel deh jauh-jauh sampe sukawati naik sepeda motor. Untungnya cuaca cerah sampe di hotel.

Iklan
Categories: Umum | Tag: , , | 7 Komentar

Navigasi pos

7 thoughts on “Babi Guling Ibu Oka di Ubud dan Pasar Seni Sukawati

  1. sekali jalan, lihat pemandangan sekalian dapat barang yg harganya murah nih

  2. Ely Meyer

    senangnya kalau istri pintar nawar šŸ˜›

  3. Aku ga tau kalau sekarang masih sama ato ga, tapi waktu aku ke Bali beberapa tahun yang lalu seringnya belanja di Tirta Empul. Abis jualan barang yang sama kayak sukowati cuma lebih murah. Setidaknya nawarnya gampang, ga perlu pake urat.. hihihi

  4. Wah kurang gambar aja nih biar ga penasaran penampakannya kaya gimana šŸ˜€

  5. ho oh.. sayang ga ada gambarnya šŸ˜†

  6. kalo plus foto fotonya tambah ajib pastinya nih šŸ˜€

  7. Aku perna nyobain nich bu ok ubud, rasa nya juara abis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: